Latest Event Updates

Akhir Tahun, Akhir dari yang Lama?

Posted on

Hey guys, ini Desember. Bulan terakhir dari tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya, atau tahun yang akan datang. Kira-kira, hal apa yang bisa dilakuin di penghujung tahun kaya gini? Pastinya sih banyak ya, secara bulan ini kampus gue libur (sebentar lagi, ini masih UAS). Rencana gue di bulan Desember itu cukup sedikit, yaitu liburan bareng keluarga ke Bali dan ketemu temen-temen SMA, gak semuanya, hanya beberapa aja. Walaupun ada niatan untuk nemuin sebanyak mungkin dari mereka. Gue meluangkan 4 hari dan 3 malam di Bandung. Gak mengharapkan jumlah temen yang banyak kok, sekitar 5-10 orang juga udah lumayan, tapi bakal lebih seneng kalo bisa ketemu lebih banyak sih.

Oiya, mengingat kebelakang, gue ini orang yang cukup ansos dengan lingkaran pertemanan di SMP dan SMA. Dengan semua cerita yang udah gue ceritain di blog ini, mungkin ini refleksi akhir tahun ya. Bukan mau merefleksi kejadian setahun terakhir melainkan merefleksi diri secara menyeluruh di bagian pertemanan. Kalo bener-bener menyeluruh bakal terlalu melelahkan untuk diketik. Oke, gue akan bercerita mengenai refleksi gue yang sudah berumur 19 tahun 4 Oktober lalu (yay!).

Jadi, refleksi ini mulai gue sadari ketika sedang bermain dengan teman SMP gue beberapa waktu yang lalu. Mereka bercerita dengan heboh mengenai temannya yang lain yang gue kenal juga, dari mendengarkan cerita mereka gue kagum dengan pencapaian orang-orang yang diomongin ini, dan gue berpikir “Kok gue gak pernah tau sisi ini dari mereka ya?” karena selama ini gue tau keburukan mereka. Gue berasumsi bahwa jika dalam pertemanan, kita udah tau keburukan temen yang lain itu artinya kalian udah deket. Ternyata malam itu gue diingetin bahwa asumsi tersebut adalah salah. Hmm, kayaknya ada yang berantakan deh penjelasannya. Oke, ulangi.

Gue punya asumsi bahwa di dalam pertemanan, jika seorang teman sudah hafal betul tentang keburukan teman yang lain artinya mereka memiliki ikatan yang kuat. Dengan memiliki asumsi yang sedemikian rupa membuat gue luput dari kebaikan, pencapaian luar biasa yang mereka raih dengan cara meremehkan kebaikannya seperti “alah, dia emang baik tapi buruknya bangsat banget” pandangan sebelah mata kepada teman yang notabene-nya sangat dekat. Asumsi itu gue sadari salah ketika gue tercengang dengan pertukaran informasi tentang prestasi teman-teman gue yang luar biasa itu. Bagaimana  gue dengan sombong merasa punya teman padahal yang gue bilang teman itu cuman orang yang gue anggap sebelah mata. Semenjak itu gue merasa udah sombong banget dan mencoba koreksi diri lagi.

Masih pada momen yang sama, gue terlalu asyik mendengarkan percakapan mereka yang seru banget itu tiba-tiba salah satu dari mereka ngomong “Hey, dari tadi kita aja yang ngomong. Lo cerita dong, Noy!”. Gue ketawa, gue gatau mau cerita apa. Akhirnya gue bercerita tentang hubungan gue dengan orang yang dari tadi mereka ceritain. Sangat tidak menarik sampe-sampe mereka membahas hal lain. Gue ketawa di dalem hati. Sepayah itu gue dalam berkomunikasi. Padahal gue yakin, cerita yang gue ceritain itu lumayan menarik kok. Hanya penyampaiannya aja yang terlalu kepada intinya, jadi ceritanya ga ada dinamikanya. Untuk masalah ini masih belum ada solusinya.

Jadi ga semangat melanjutkan karena kepikiran masalah social-skill itu. Baiklah. Ternyata kelihatannya sampai tahun depan gue masih berkutat dengan masalah yang lama. Akhir tahun ini masih belum bisa mengakhiri yang lama. Semoga, semoga dan semoga.

Ekspektasi

Posted on

Ekspektasi itu ga jauh dari kekecewaan karena di masa ekspektasi ga ketemu sama realita itu yang dirasain cuman kecewa. ya, ga cuman itu sih. Sakit, marah dan lain-lain yang negatif. Jelas, soalnya kalo ekspektasi ga ketemu realita itu ga mungkin kita seneng sama aja kaya jatoh dari sepeda itu rasanya sakit, bukan enak. Oke, cukup ngelanturnya sebelum lebih jauh. Disini gua cuman pengen cerita sedikit tentang ekspektasi gue terhadap apapun setelah beberapa penglaman ekspektasi gua ke beberapa orang.

Mungkin gue harus mulai dari pengalaman ekspektasi yang ga sesuai itu dulu ya, ada beberapa kejadian yang bikin gua punya pandangan sendiri mengenai ekspektasi itu; ini beberapa diantaranya

Cerita yang bakal gua tulis ini mungkin akan ga sesuai dengan kenyataannya karena kejadian-kejadian ini udah relatif lama dan pasti ada distorsi memori dari otak gua yang punya mekanisme mengingat sesuatu yang pait dengan sangat buruk

1. Oke, gua akan mulai dari yang terlama dan mungkin paling ngelantur. So, kalo ini ga sesuai dengan diingatan orang yang bersangkutan. Gua minta maaf, ini yang gua inget di otak gua. Gua ini orang yang pada dasarnya emang ga percaya dengan kata-kata perpisahan seperti “Kalo udah lulus jangan lupa temen”, “Jangan sombong sama temen lama”, hal-hal semacam itulah tapi gua punya perasaan kalo gua ini paling klop sama temen-temen smp gue. Tapi, pas kita lulus-lulusan kata-kata itu ga keluar dari mulut gua, dan gua ga sedih sama sekali waktu tau bakal ninggalin mereka (selain karena gua jaga imej, gua juga orangnya naif banget gamau keliatan sisi melankolisnya di depan temen-temen smp gue…sama aja ya) apalagi gua bakal pindah ke kota yang jauh. Eh, tunggu, waktu smp gua juga emang bukan yang disukain semua orang. Especially, sama lingkaran pertemanan tertentu (walaupun begitu mereka masih mau kok temenan sama gua, idk why). Kemudian sekolah lah gua di Bandung, secara ulang tahun gua itu tanggalnya seringkali mepet sama uts. Jadi waktu itu gua ada waktu lengang dan bisa pulang ke Tangerang. Gua pengen dong nraktir temen-temen smp gua, sekalian ketemu. Gua juga bisa kangen sama mereka. Waktu itu masih jaman BBM, jadi gua BBM-in temen-temen yang pengen gua traktir, dan mereka ga ada yang respon baik. Responnya cuman “dateng aja ke sekolah”, rata-rata begitu. Gua udah biasa aja tuh, waktu itu di pikiran gua “Oke, gua kesekolah” dianterin om gua waktu itu, di drop dengan pikiran gua bakal lama dan gaenak kalo ditungguin. Pas gua sampe ke SMP gua, mereka udah pada cabut masing-masing dan ga bisa dihubungin. Ada sih yang bisa dihubungin, tapi ya sibuk juga. Jadi gua dengan kecewa udah bawa uang yang cukup banyak buat nraktir mereka dan pulang naik angkot dengan segumpal kekecewaan (lebay juga) ya pokoknya yang baca taulah rasanya.

2. Yang kedua ini gua masih ga bisa nentuin siapa yang naif. Jadi waktu kenaikan kelas SMA ke kelas dua itu gua sakit yang ga parah-parah banget sih, cuman susah makan, sering muntah, pusing berat sampe ga puasa doang, ga sampe di rawat di rumah sakit. Waktu itu gua berharap banget orang tertentu buat ngejenguk gua, atau seenggaknya ‘show some affection I needed’. Emang kedengerannya muluk-muluk, tapi ini adalah hal yang pasti banget gua lakuin kalo orang yang gua sayangin itu sakit. Like, seriously. hal apa yang dia lakuin ke gue? Well, orangnya pasti baca blog ini kok. Biar dia dan gue aja yang inget. Walaupun ingatannya bakal beda (nginget tanda merah diatas).

sebenernya 2 itu udah cukup buat ngancurin ekspektasi gua ke orang lain, temen maupun pacar. Ekspektasi terpenting yang udah ilang itu terlalu privasi juga untuk diceritain. Mungkin kalo ada orang yang baca ini dan kebetulan punya waktu sama gua (biasanya malem) pasti kita bahas ini. Ada beberapa orang yang udah gua ceritain karena kita waktu itu ke Jogja bareng selama seminggu dan semuanya udah kebongkar.

Tapi gua punya yang ke-empat, jangan kecewa dulu kawan. Hal ke-empat inilah yang bikin gua termotivasi untuk nulis dan post blog ini pada hari yang sama.

Jadi hari ini adalah hal yang sangat kecil yang ga pernah gua antisipasi sebelumnya, yaitu ekspektasi ke sesuatu yang kita sukai, pada kasus ini klub bola favorit. Hari ini Manchester United kalah sama Wattford, klub yang reputasinya menengah kebawah. Kalahnya ga nanggung, 3-1. Lucu ya? udah gede masih kecewa sama yang kaya ginian? I thought so too. aneh, tapi bener. Gua kecewa sama hasil itu. 

Jadi, pengalaman-pengalaman ini ngajarin gua untuk “give zero expectation to anything, anyone regardless their status or their matters to you, anywhere.”

Emang kesannya kejam dan ga ngasih kesempatan untuk orang lain buat menuhin ekspektasi gua, tapi aslinya engga kok. Aslinya gua jadi easy to please banget orangnya. Soalnya gua ga naro apa-apa ke orang-orang yang berinteraksi sama gua. Get it? alright, let’s wrap it. Thanks for reading, feel free to share guys.

A Little Letter to Myself in Near/Far Future

Posted on

(Berikut ini bukan pengalaman semua orang, tapi ini cuman bercerita dari sudut pandang penulis)

 

Ketika hidup udah ngelewatin masa-masa sekolah yang gue rasain terhadap cinta itu berubah. Berubah sejadi-jadinya. Dulu pas masih sekolah, ngeliatan orang yang kita suka itu rasanya seneng, ngobrol sama orang yang kita suka itu rasanya deg-degan setengah mampus, apa lagi berhasil bikin dia ketawa dengan jokes yang malemnya lu baca di 9gag itu rasanya udah kaya megang pintu surga. Liat senyumnya yang khusus buat lo, suara ketawanya yang ga enak-enak amat jadi kedengeran kaya suara wanita paling anggun sedunia. Sob, semuanya berubah pas gue udah ga sekolah. Kampus itu bukan tempat nyari pacar, apa lagi buat nge-gebet cewe yang tujuannya ga jelas-jelas amat. Walaupun ga berarti di kampus itu kaku, tetep aja ga bisa pake rasa cinta yang waktu sekolah rasanya berbunga-bunga lebay ga karuan.

Selain ekspresi cinta yang ga sama itu, bener-bener rasa sayang dari orang yang pernah kita suka di masa sekolah ini sampe sekarang ga berubah dan ga bisa digantiin. Entah apa yang gua lakuin, dia lakuin, memori apa yang ada di otak gue tentang dia pas masa sekolah itu ga bisa buat gue berani ngambil langkah baru dalam masalah percintaan. Bukan berarti gue ga buka hati untuk orang baru yang mungkin belum gua temuin atau apa. Otak ataupun hati yang ngatur ini, gua sangat tertutup dengan hal baru tapi takut untuk nyembuhin luka lama untuk masalah perempuan. Jadinya ga ada pergerakan untuk melakukan hal baru dengan orang yang baru maupun memaafkan luka lama yang buat gue cacat. Mungkin bahasannya terlalu gelap, maaf, tapi dua bulan ini gua udah nahan banget buat ga ngepost sesuatu yang negatif ke blog ini tapi gua punya pikiran sebagai berikut; bahwa yang gue rasain ini sifatnya sementara (walaupun entah kapan bakal berakhir), gua mau pas gua udah bisa ngelewatin masa ini, gua ga lupa dengan perasaan gua sekarang. Gua juga mau tau apa yang bakal gua rasain nanti pas gua baca postingan ini lagi, 1 tahun, 2 tahun bahkan 5 sampai 10 tahun lagi gua lagi buka-buka postingan lama di blog ini dan membacanya?

Apa yang kira-kira bakal gua bilang ke diri gua yang baca ini di masa depan? Selamat? atau hal lainnya?  Who knows.

 

btw, gue nulis ini lagi patah hati. Bukan karena diputusin pacar, bukan. Bukan kenapa-napa. Gue cuman nyeselin hal-hal yang dulu ga gue lakuin di sekolah.

Tantangannya adalah, ketika lo baca ini, masih ada ga hal yang bikin lo nyesel karena ga ngelakuin apa-apa? Kalo masih ada, lo masih payah.

Pertanyaan-pertanyaan Besar dalam Kehidupan Ninoy Santos

Posted on

Hey guys!

Udah sebulan yang lalu dari terakhir gue posting blog, kali ini gua mau cerita tentang diri gua (seperti biasa). Sekarang ini gua lagi dalam masa kosong di mana gua sendiri bingung sama apa yang harusnya gua rasain. Ya, ini bukan pertama kalinya tapi bukan berarti gua tau kenapa bisa begini. Setiap kali ngerasain begini, gua ga pernah bisa dapetin jawaban yang pas dan sesuai dengan perasaan yang gua rasain. Kenapa? Coba kita bahas;

Jadi gini, gua ngerasa punya masalah sama hati gua. Rasanya tuh, bukan kosong. Kalo kosong, lo tau hati lo ada, tapi ga ada isinya. Sekarang ini, gua ga tau gua ini masih punya hati atau engga. Sebagai manusia yang punya perasaan, gua ini terlalu statis sama perasaan itu. Gua bisa ngerasain sedih, seneng, marah, takut dan semua emosi itu tapi yang gua rasain itu kaya sekedar teori, gua ga bisa meresapi rasa-rasa tersebut sampe ke hati, sampe ngerasain apa itu artinya sedih, gimana reaksi orang yang marah. Gua cuman paham rasanya gimana, tapi tindakan gua seperti ada yang ngebatasin untuk mengekspresikan rasa itu.

Gua sangat terbiasa dengan pembatasan ekspresi tersebut.

Oke, gua ilustrasiin diri gua sebagai telor ayam yang ga dikerem. Mereka punya dua bentuk, yang keras, dan yang cair. Sisi kerasnya sangat rentan, beda sama punya gua. Sisi keras gua ini udah kaya Vibranium-nya Captain America ga ada lawan. Paham kah? Semoga. Gua ini sangat sensitif secara kasat mata, karena gua tau betul apa yang gua rasain dan sering kali gua paham betul sama apa yang orang lain rasain tapi yang gua tau itu haya sekedar tau. Perasaan itu hanya sekedar pemikiran gua yang ada di kepala. Sebagai aksinya, nol besar, kadang malah saling bertolak belakang. Anehnya, gua ga tau sampe sekarang, apa yang ngehalangin perasaan gua sampe sebegitunya. Kenapa perasaan gua ga bisa keluar dengan mulus ke permukaan dan bikin gua sebagai orang yang lebih jujur ke dirinya sendiri.No matter how bad who I really am. Gua mau tau what it takes being me? Bisa ga gua punya temen lebih banyak dari sekarang? Atau sebaliknya, apa orang-orang bakal benci gua?

Di sisi lain, gua mikir bahwa, yang ada di permukaan itu bener-bener siapa diri gua yang sebenarnya. Tapi, kalo pernyataan itu bener. Siapa yang ada di dalem? Yang ngerasain perasaan sedih, seneng, marah dan lain lain itu siapa? Pertanyaan-pertanyaan ini ga bisa gua jawab selama gua ngerasain ini, sekitar tiga atau empat tahun terakhir ini. Gua mulai ga sabar, gua mulai mengabaikan konsep waktu yang menjawab unanswered question. Tapi harus mulai dari mana?

Egosentrisme Ninoy Santos

Posted on

Hari ini gua ngerasa ga enak banget sama temen-temen yang kedapetan berinteraksi sama gua sejak dua hari lalu dan gua baru sadar setelah mau ganti hari ketiga. Gua adalah manusia paling egois yang pernah gua kenal. Ga ada angin, ga ada apa, tiba-tiba keegoisan gua mencuat kelangit dan enggan turun sampai harus menyadarkan diri sendiri, bahwa gua udah keterlaluan. Sampe saat ini belum minta maaf sama siapapun, hanya karena egois-nya gua lagi aja.

Jadi ceritanya dimulai dari menunggu bokap pulang dari kerja, kebetulan depan rumah gua sedang ada perbaikan jalan yang menyebabkan mobil warga jalan itu harus parkir agak jauh dari rumahnya. Gua nunggu dengan bawa hp di pos satpam deket rumah, waktu bokap sampe, doi langsung jalan kerumah gua kedapetan markirin mobil. Okey. Selesai, gua balik, gembok gerbang, kunci rumah, matiin lampu yang ga dipake dan masuk kamar. Setelah masuk kamar gua baru inget kalo hpnnya masih gua tinggal di mobil (bukan pos satpam). Pedahal malem itu ada chat yang seharusnya dibales dsb. Karena gua malas, yasudah lah ya, ga gua ambil aja itu hp toh besok pagi gua juga ke mobil kan.

Besok paginya seperti biasa, bangun lalu berangkat kuliah, hp ga ketinggalan di mobil lagi kali ini. Di kelas, sambil ngecas hp, gua nyatet beberapa materi yang gua anggep perlu dan cukup rusuh sama dosennya dengan bacotan gua yang sok tau itu, mungkin itu mengganggu temen-temen yang mau belajar serius, tapi pagi itu gua ga peduli. Gua jahat banget ya, egois, ga pake otak. Kasian pedahal temen-temennya mau belajar, gua malah asik ngerecokin dosen. Oiya, di sela-sela kelas itu ada chat dari kawan lama, kami masih deket. Sangat. Dia ngajak ke Bandung akhir weekend ini, gua setuju banget itu. Gua mau, dan gua bilang aja “ok, ntar gua ijin ama mak gua dan bakal gua kabarin”. Dia setuju sama itu.

Sebelum pulang gua beli makanan cepat saji karena di rumah ga masak dan ga ada nyokap, tapi ada om gua. Egoisnya gua, gua cuman beli 1 potong ayam dan eskrim yang gua abisin sembil menemani perjalanan pulang, sembari menyarukan bau tak sedap mulut gua sehabis, ya kalian tau lah ya. Setelah sampe rumah, om nanyain “apaan tuh dek?”, gua jawab seadanya, om gua nanya lagi, kenapa ga beli yang deket rumah, jawab gua enteng, “lupa”. Om gua secara ga langsung minta tolong beliin yang deket rumah itu lagi, tapi gua menolak, gua malas. Kelewatan ya.

Siang itu gua abisin untuk bermalas-malasan dirumah, main hp dan lain-lain. Pokoknya masih ada dua kejadian egois tapi gua skip aja karena ini menyangkut orang tua dan individu.

Satu dan lain hal menyebabkan gua ga ngecas hp lagi sampe barusan, dan barusan banget gua baru cas dan baca chat dari kawan dari kawan lama gua ini, dia cerita kalo temen yang ngajakin ke Bandung itu lagi sedih (sebenernya gua tau dan gua baca dia nulis apa, sayangnya pagi itu gua terlalu asik sama ngerecokin kelas pagi gua) kalo dia diputusin pacarnya. Waw. Gua sadar apa yang gua lakuin seharian ini, gua ketawa. Gua buka laptop, gua nulis. Betapa egoisnya seorang Ninoy Santos.

Resolusi Hati

Posted on Updated on

Bangsat banget ya dari kemaren judul gua, berat-berat pedahal isinya receh. well, aslinya mah gua gatau mau judulin ini apa, karena kalo gua kasih judul “Alasan Mengapa Tidak Punya Pacar Waktu Muda” kesannya terlalu mengajari dan mendikte temen-temen yang seangkatan bahkan terkadang lebih tua. Oke, peringatan ya, poin-poin di bawah ga berlaku kalo lo anak orang kaya yang tajir melintir punya mobil lebih dari cukup, apartemen/kosan mewah di deket kampus dan uang jajan yang susah banget ngabisinnya walaupun udah nraktir temen sana sini belom abis juga. Here we go;

Alasan kenapa gua ga mau pacaran dulu setelah putus sama yang terakhir:

  1. Wasting time. Buang-buang waktu, ini jelas banget. Apa lagi kebanyakan hal yang dilakuin orang pacaran itu ga jauh dari main, makan dan berpetualang, belum masalah chat yang ga ada berentinya. Wah paling wasting time itu bagian chat sih sebenernya.
  2. Wasting money. Buang-buang duit, ga kerasa sih tapi coba aja itung pengeluaran perbulan ketika punya pacar dan ga ada pacar. Sama aja? lo nya yang tolol itumah, boros orangnya. Buat gue ini sangat berpengaruh, ngat ngat ngat ngat. Ga ada dua lah pokoknya. Gua bisa beli barang yang memuaskan diri gue sendiri ketimbang muasin pacar.
  3. Malu sama orang tua. Bela-belain minjem mobil orang tua buat modal pacaran. Gua sih malu ya sekarang mau minjem mobil apa lagi buat alesan mau pacaran, mending alesannya tuh yang keren, “ma aku bawa mobil ya, hari ini kuliah cuman sebentar kok. Biar langsung pulang” Beuh, kurang adem apa coba nyokap denger lo pulang cepet, bisa nemenin di rumah kan. Kane lah pokoknya
  4. Cenderung  melakukan hal negatif. Kalo lagi marahan pasti mood lo di rumah juga suka kebawa-bawa, yang ada tampang lo asem ntar yang kena orang tua lagi. Cape deh, yang salah siapa yang kena siapa.
  5. More me time. Waktu untuk lo sendiri dan merenung jadi lebih banyak. Walaupun suka jadi keasikan main game atau dengerin musik sampe lupa waktu belajar tidur dkk. tapi intinya tuh lo lebih banyak waktu untuk merawat diri lo sendiri dan menemukan bakat terpendam lo selama ini.

Itu lah kurang lebih yang bisa gua jabarin dengan resolusi setengah hati. Pada dasarnya pacaran mah sah-sah aja kalo udah ada fasilitas yang mendukung  dan segala hal macem ga penting ini itu, buat gue. Gua bakal nyari pacar lagi nanti kalo udah sanggup beli mobil sendiri aja kalo masih minjem orang tua kaya sekarang, engga dulu deh. Terimakasih

Writer’s Block

Posted on Updated on

Judul yang cukup angkuh namun menjawab absen selama ini, terlalu sombong buat gua untuk mendapati writer’s block, tapi apa daya, kata apa lagi yang cocok buat seorang yang gemar menulis blog, namun harus berhenti sementara karena tidak tahu apa yang harus ditulis. Beberapa kali udah coba menulis tentang mimpi, suasana lingkungan, konflik pribadi, dan banyak lainnya yang berakhir di-draft. Sempet kepikiran untuk menulis mengenai writer’s block ini beberapa hari yang lalu, namun baru terwujud tengah malam minggu sendiri di kamar yang gelap gulita, hanya ada cahaya laptop. Suasananya tenang, sedikit mengantuk karena lelah setelah seharian dipacu seperti kuda. Seharusnya hari ini gua ngelayat temen yang meninggal, tapi karena satu dan lain hal gua berhalangan hadir.

Oke, mulai membahas secara terperinci mengenai writer’s block yang gua alami ini. Jadi, sebenernya gua ini sedang dalam masa transisi (yang ga ada abisnya) menuju ke arah semula, di mana semuanya dimulai. Seenggaknya itu yang gua bilang ke diri gua sendiri. Gua kembali menutup diri, belum ada rencana untuk buka lagi sampai waktu yang belum ditentukan. Sekarang mulai kebayang sih untuk sosok seperti apa diri ini bakal di buka lagi, dan hal apa yang patut dikeluarkan. Semoga sosok selanjutnya merupakan seorang yang mampu mengimbangi gua yang ga stabil ini.

Lucu ya, sampe sekarang masalah inti gua ga bisa nulisnya itu masih misteri, seenggaknya itu yang gua biang ke diri gua sendiri. Masalah ternyata gua sedang masa denial ya beda perkara.

Manusia, terutama gue sering banget ga tau apa yang dirasain, kenapa kadang ngerasa sepi, kenapa kadang ngerasa sedih. Pokoknya hal-hal negatif yang ga bisa di tulis dengan kata-kata. Postingan ini udah 18 jam gua ketik dan cuman berhasil sampe ke titik ini. Gua bener-bener dalam kondisi di mana gua ga bisa nulis apapun. Tugas kuliah gue pun entah apa yang bakal gue tulis. Ketika ada dosen nanya apa arti hidup, apa hubungannya tuhan dengan kehidupan sehari-hari gue. Wow, itu terlalu sulit buat gue tulis sekarang. Gue ga bisa  mikir apa-apa mengenai kehidupan sebulan ini. Sekarang harus di paksa “menulis” demi tugas dari dosen. Tantangan kuliah terberat, karena sangat membebani hati dan pikiran gue. Baiklah, gua ngaku, mungkin karena semakin hari gua semakin jauh sama Tuhan.